-->

Cacat Otak, Wanita Muda Ini Sukses Jadi Inspirasi

wanita muda yang sukses jadi inspirasi

Ketika Maddy Hopson baru berumur satu hari, orang tuanya disuruh menyiapkan pemakaman untuknya. Ketika dia berusia dua tahun, mereka diberitahu bahwa dia tidak akan pernah bisa berjalan atau berbicara. Ketika dia berusia tujuh tahun, mereka diberitahu bahwa dia tidak akan pernah kuliah.

Sekarang di umur 22 tahun, Maddy, yang tinggal di Sheepstor, Devon, telah menentang semua diaknosa di atas, baru-baru ini dia bahkan lulus kuliah dengan gelar dalam pengembangan olahraga.

Memang pintu masuknya ke dunia sangat dramatis, dengan mengatur hidupnya dengan terus bersekolah membuatnya menjadi pelatih menyelam pertama di Inggris dengan cerebral palsy.

Dikutip dari Alodokter.com, cerebral palsy adalah penyakit yang menyebabkan gangguan pada gerakan dan koordinasi tubuh. Penyakit ini disebabkan oleh gangguan perkembangan otak, yang biasanya terjadi saat anak masih dalam kandungan. Gangguan perkembangan otak ini juga dapat terjadi ketika proses persalinan atau dua tahun pertama setelah kelahiran.

Maddy sendiri menjelaskan bagaimana tantangan yang dia hadapi selamai ini telah membantu membentuk dirinya seperti sekarang ini.

Tingkat kelangsungan hidup 25%


Saya lahir di Jerman pada usia 27 minggu, beratnya kurang dari satu kantong gula. Saya seharusnya lahir pada 22 Juli tetapi saya lahir pada 22 April dan memiliki awal yang sulit untuk hidup.

Ketika saya lahir, saya mengalami sepsis, itulah sebabnya saya dilahirkan sangat dini dan pendarahan pada otak menyebabkan saya mengalami cerebral palsy. Saya diberi tingkat kelangsungan hidup hanya 25% dan sehari kemudian ayah saya diberitahu untuk merencanakan pemakaman saya.

Awalnya saya menggunakan oksigen murni 100% karena saya tidak bisa bernapas sendiri. Para dokter di Jerman sangat baik, mereka luar biasa.

Tetapi ketika saya berusia dua tahun, orang tua saya membawa saya ke dokter anak dan pada dasarnya mereka mengatakan saya tidak akan pernah berjalan atau berbicara dan orang tua saya akan memiliki anak yang sakit. Saat itulah mereka memutuskan untuk kembali ke Inggris.

Sekolah tidak tahu apa yang harus dilakukan


sekolah tidak tahu apa yang harus dilakukan

Saya pergi ke PACE yang merupakan badan amal dan sekolah khusus yang terdaftar di Inggris dan berbasis di Aylesbury di Buckinghamshire. Ini membantu anak-anak dan remaja dengan gangguan motorik seperti cerebral palsy dan orang-orang di sana membantu saya berjalan dan berbicara.

Kemudian ketika saya berusia empat tahun, saya mulai sekolah dasar. Kepala sekolah pada saat itu sangat mendukung tetapi itu adalah sekolah yang tidak benar-benar tahu apa yang harus dilakukan dengan saya.

Di sinilah saya mulai bergabung dengan olahraga. Tapi kemudian guru saya memberi tahu orang tua saya bahwa saya tidak pernah bisa kuliah.

Orang tua saya membawa saya keluar dari sekolah ketika saya berusia delapan atau sembilan tahun dan saya pergi ke Beachborough Prep School di Northamptonshire.

Itu adalah sekolah terbaik yang pernah saya kunjungi dan saya ada di sana selama lima tahun.Pergantian sekolah, di mana inklusi menjadi agenda utama, dimana saya semakin dekat dengan dunia olahraga.

Menghadapi bullyan yang menyakitkan


Ketika saya pergi ke Beachborough, saya jelas mengerti saat itu. Saya memang memiliki beberapa teman baik yang sangat mendukung tetapi ada juga beberapa orang yang mengerikan.

Pada satu kesempatan, seluruh loker game saya dikosongkan dan kit permainan saya dilempar ke lantai. Penindasan itu ditujukan pada kecacatan saya.

Yang paling saya ingat ada seorang gadis saat saya berusia 11 tahun. Suatu hari Jumat, setelah berlatih drama sekolah, dia dan seorang gadis lain memutuskan untuk memojokkan saya di luar ketika hujan turun dan berteriak kepada saya.

Saya mencoba lari tetapi mereka menangkap saya dan menyeret saya dengan dasi saya. Saya berhasil melarikan diri dan menceritakan ke ibu saya.Kedua gadis dan orang tua mereka dipanggil. Mereka duduk di lantai sambil menangis, meminta maaf. Tapi saya tak lupa.

Beberapa tahun kemudian, beberapa minggu sebelum saya akan menjalani operasi pinggul besar, gadis yang sama memutuskan untuk mengejek dengan cara meniru cara saya berjalan. Aku berlari keluar kamar sambil menangis.

Saya menjalani operasi dan harus belajar berjalan lagi. Tepat sebelum ulang tahun ke-13 saya. Saya sekolah di rumah selama sebulan, sebelum secara bertahap kembali ke sekolah penuh waktu.

Cintaku pada olahraga dimulai


Meskipun ada beberapa intimidasi di Beachborough, saya melakukan banyak olahraga termasuk hoki, kasti dan netball dan pergi bersama teman-teman dalam pertandingan ke berbagai sekolah.

Saya mulai menunggang kuda ketika saya berusia tujuh tahun, tetapi baru ketika saya pindah ke Devon ketika saya berusia 14 tahun saya mulai berkompetisi dalam berpakaian daerah dan nasional. Saya mendapatkan beberapa prestasi seperti penghargaan Ten Tors dan Duke of Edinburgh di Stover School. Kecintaan saya pada olahraga semakin terasa.

maddy mulai cinta pada olahraga

Kemudian pada 2012, saya melihat Tom Daley memenangkan medali perunggu di Olimpiade London 2012. Dia berkompetisi di Plymouth sekitar setahun kemudian, jadi saya dan teman saya pergi menemuinya.

Saat itu, sambil menonton aku sempat berpikir 'Aku akan mencobanya'. Butuh 10 tahun bagi saya untuk belajar berenang di kolam renang. Saya tidak berani melompat ke samping, saya sangat takut.

Pada bulan September 2014, saya memulai A-level saya dan saya melakukan COPE - Certificate of Personal Effectiveness. Saya bisa melakukan penyelaman saya dan menyelesaikan target. Saat itulah saya mulai melakukannya setiap minggu.

Pelatih saya hebat dan membuat saya melakukan roll off dari papan 1m dan 3m. Saya mulai mencoba dan melompat 5m sebelum pindah ke 7m, target saya berikutnya.

Sambil belajar, saya melihat pelatihan penyelam lokal dan saya pikir itu mungkin menyenangkan untuk dilakukan. Saya mengikuti kursus level-satu pada Juni 2016 dan mulai pembinaan pada bulan September, ketika saya mulai kuliah.

Saya melakukan level dua Juni lalu tetapi saya tidak lulus karena saya tidak memiliki banyak kepercayaan diri berbicara kepada orang-orang. Tetapi saya sekarang memiliki seorang mentor dan saya terus membaik.

Ketika saya menyelam ke dalam air, itu bisa membuat saya merasa tidak berbeda dengan orang lain. Saya bisa seperti orang lain di air.

Tujuan saya adalah mencoba dan menyelam di Paralimpiade. Southampton adalah satu-satunya tempat di Inggris yang memiliki kelas selam cacat dan saya satu-satunya pelatih selam dengan cerebral palsy di negara ini.

Saya memiliki minat dari California, Denmark dan Australia untuk mencoba dan mendapatkan penyelaman disabilitas dalam agenda saya.

Saya benar-benar ingin bekerja di Jerman atau Austria. Di Jerman, mereka memiliki Komite Paralimpik Internasional, tempat saya sangat ingin bekerja.

Kami memiliki teman di Austria yang menyelenggarakan acara olahraga termasuk pertunjukan ski.Dia bilang dia akan menawari saya pekerjaan jika saya belajar bahasa Jerman, jadi itulah yang saya lakukan sekarang.

Universitas membuat saya lebih tangguh


Masuk ke universitas sangat mengagumkan. Saya dituntun untuk mencapai sesuatu yang saya dan untuk percaya bahwa tidak ada yang tidak mungkin bagi saya.

Bahkan di Stover, saya tidak berpikir mereka berpikir saya bisa mendapatkan A-level atau bahkan GCSE tetapi saya berhasil melewati mereka. Jika Anda tidak dapat melakukan hal yang sama persis seperti orang lain, Anda dapat melakukannya dengan cara yang berbeda. Anda dapat beradaptasi dengan apa pun.

Menyelam dan pergi ke universitas sudah pasti menjadi momen besar dalam hidup saya. Jika saya tidak pergi, saya tidak akan memiliki kepercayaan diri untuk menjadi mahasiswa. Pergi ke universitas membuat saya menjadi orang yang lebih tangguh.Ada pasang surut, semuanya telah mengajari saya untuk tidak menyerah, dan terutama untuk tidak dikalahkan oleh kecacatan.

universitas membuat maddy lebih tangguh

Tujuan saya adalah untuk membantu orang-orang yang pantas memiliki olahraga dalam hidup mereka yang terlahir berbeda atau karena lingkungan hidup mereka, belum memberi kesempatan yang sama seperti orang lain.

Perjalanan olahraga saya akan dimulai dan mungkin akan selalu sulit. Saya harap saya dapat membuat perbedaan dalam beberapa cara kecil untuk orang-orang yang kurang mampu dan cacat serta mengejar tantangan pribadi saya sendiri dan mimpi bergabung dengan gerakan Paralimpiade.