-->

Mengapa Anda Harus Berinvestasi? dan Mengapa Harus Berinvestasi di Saham?

Pemuda investasi dan main saham

Halo Rekan muda. Kali ini kami memposting tips keuangan 'Mengapa Rekan muda harus berinvestasi dan mengapa Rekan muda harus berinvestasi di saham'. Sebelumnya, seperti kebanyakan orang, saya percaya pada persamaan 'saham = judi'. Setiap kali bertemu kawan saya yang duluan main saham, dia bercerita tentang pengalaman masa lalunya kehilangan uang melalui saham, dan dia mendesak saya untuk tidak melakukan saham.

Mengapa Rekan muda harus berinvestasi?

Mengapa kita harus berinvestasi? Mengapa ingin berinvestasi dengan risiko kehilangan semua uang hasil jerih payah kita? Berikut saya akan coba jelaskan dengan akal sehat dan logis mengenai perlunya investasi.

1. Inflasi

Inflasi

Alasan pertama adalah inflasi. Inflasi adalah kenaikan harga. Rekan muda mungkin bertanya-tanya apa hubungannya inflasi dengan nilai aset saya. Kenaikan harga tidak berarti lebih sedikit uang di rekening bank saya. Namun, 'daya beli' menurun. Saat ini, tingkat inflasi inti Indonesia adalah sekitar 1,18%. Bunga deposito bank adalah 2-3%, artinya nilai uang semakin berkurang seiring berjalannya waktu jika disimpan di bank.

Di masa lalu, ada masa ketika bank membayar suku bunga 15% atau lebih. Saat itu, tentu saja, menyimpan uang Rekan muda di bank adalah teknik investasi terbaik. Tidak perlu mempelajari teknologi keuangan, dan tidak perlu mempertimbangkan risiko dan berinvestasi. Tetapi sekarang berbeda. Secara struktural tidak mungkin bagi bank untuk membayar bunga seperti yang mereka lakukan di masa lalu. Dengan kata lain, tidak berlebihan jika kita mengatakan bahwa kita hidup di lingkungan yang wajib berinvestasi.

2. Peran Faktor-faktor Produksi dalam Masyarakat Kapitalis

Dalam ilmu ekonomi, tiga faktor produksi utama adalah tenaga kerja, tanah, dan modal. Faktor produksi mengacu pada sumber daya yang digunakan dalam proses produksi yang diperlukan untuk menghasilkan produk yang dipasok oleh perusahaan. Dalam ilmu ekonomi, konsep faktor produksi terbatas pada perusahaan seperti di atas, tetapi hal ini juga dapat diterapkan pada individu, karena perusahaan didefinisikan sebagai subjek produksi dan rumah tangga sebagai subjek konsumsi. Individu juga dapat menciptakan nilai tambah melalui tenaga kerja, tanah, dan modal. Kebanyakan orang hanya bergantung pada 'tenaga kerja' seumur hidupnya untuk menjalankan aktivitas ekonominya. Bagaimana Rekan muda bisa menciptakan nilai tambah dari pekerjaan Rekan muda jika Rekan muda bekerja dan menjalani seluruh hidup Rekan muda? Saya hanya memiliki satu tubuh, dan waktu saya terbatas. Kemudian, kita perlu secara aktif memanfaatkan tanah dan modal untuk menghasilkan tambahan produk yang disebut 'kekayaan'. Tanah dapat dengan mudah diganti dengan berinvestasi di real estat, dan modal dengan berinvestasi di berbagai produk keuangan. Tentu saja, Rekan muda akan membutuhkan uang untuk modal. Tapi itu bukan berarti tidak mungkin. Faktanya, Rekan muda dapat menemukan banyak contoh dari apa yang dimulai dari ketiadaan dan menjadi apa yang disebut 'semut super' atau 'super kaya'. Ada pepatah. 'Untuk menjadi benar-benar kaya, Rekan muda harus beralih dari bekerja untuk uang menjadi uang yang bekerja untuk Rekan muda.'

3. Kebebasan Finansial

Kebebasan Finansial

Kegilaan YOLO sedang berlangsung. Tidak ada yang ingin bekerja sepanjang hidup mereka sekarang. Kita ingin mengejar kualitas hidup dan menemukan keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan. Namun ironisnya, banyak YOLO yang cenderung hanya memikirkan kebahagiaan saat ini saja dan tidak memikirkan konsekuensi yang akan mereka hadapi nanti. Dikatakan bahwa ini adalah inti dari YOLO, tetapi secara pribadi saya pikir itu adalah sikap yang tidak bertanggung jawab terhadap kehidupan.

Kebebasan finansial sangat penting untuk mengejar kehidupan YOLO. Bahkan jika saya melakukan perjalanan atau melakukan hobi saya, pasar keuangan berputar dan saham yang saya investasikan tidak berhenti naik dan turun. Kecuali Rekan muda seorang pewaris, kecuali Rekan muda telah memenangkan lotre, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa investasi sangat penting untuk menjalani kehidupan kebebasan finansial dan menjadi YOLO sejati.

YOLO= "kamu hanya hidup sekali”

4. Tidak Adanya Sistem Sosial untuk Menjamin Hari Tua

Dua tahun lalu, saat tur sepeda di Eropa, saya bertemu dengan seorang teman bernama David di Jerman. Teman ini, seperti saya, suka bepergian. Saat itu dia berkata dia akan pensiun pada usia 45 dan menghabiskan sisa hidupnya berkeliling dunia. Dia berkata demikian karena di Jerman memiliki program jaminan hari tua bagi para pekerja yang membayar pajak 50% dari gajinya. Aku benar-benar iri ketika mendengar ini. Di negara kita, tidak ada sistem sosial yang menjamin 100% hari tua kecuali PNS yang telah mencapai usia pensiun. Bahkan jika Rekan muda mempersiapkan diri dengan dana pensiun pribadi atau pensiun nasional, kenyataannya tampak sulit ketika Rekan muda mempertimbangkan harga yang terus meningkat dan harapan hidup yang lebih panjang. Untuk kehidupan pensiun yang nyaman, investasi bukanlah pilihan, itu adalah kebutuhan.

5. Keajaiban Bunga Majemuk

Keajaiban Bunga Majemuk

Kata Ralph Wenger, seorang investor saham Amerika yang terkenal. Jika Rekan muda mulai pada usia 20, jika Rekan muda menginvestasikan hanya seratus dolar sebulan di saham dan portofolio Rekan muda tumbuh sebesar 10% per tahun, Rekan muda akan menjadi jutawan ketika Rekan muda pensiun pada usia 65 tahun." Saya memperkenalkan kutipan dari investor saham, tetapi itu tidak terbatas pada investasi saham. Maksud dari pernyataan ini adalah untuk menunjukkan dengan jelas betapa kuatnya 'keajaiban bunga majemuk' bila diterapkan pada investasi. Dengan kata lain, '100% hit tunggal!' Atau 'jackpot stock' atau 'surge stock', seperti berinvestasi dengan cara yang bertujuan untuk keuntungan besar dalam waktu singkat, adalah cara yang tepat untuk berinvestasi. Dengan kata lain, semakin cepat Rekan muda mulai berinvestasi, semakin baik. Bahkan jumlah kecil tidak masalah. Sebaliknya, jika Rekan muda memulai dengan jumlah kecil di usia muda dan belajar investasi pada saat yang sama, ada kemungkinan besar Rekan muda akan melakukan investasi besar dalam 20-30 tahun dan jumlah investasi yang tidak terbayangkan sekarang.

Sejauh ini, saya telah menjelaskan mengapa Rekan muda harus berinvestasi dengan akal sehat. Kemudian, mulai sekarang, ada banyak produk investasi di dunia, dan saya ingin berbicara tentang mengapa investasi saham adalah yang terbaik. Ada satu hal yang ingin saya perjelas sebelum itu, saya ingin Rekan muda tahu bahwa investasi saham yang saya bicarakan di sini didasarkan pada premis "investasi dilakukan setelah 2-3 tahun belajar dengan berlatih investasi jumlah yang kecil.". Dan satu hal lagi, saya memilih investasi saham bukan karena produk investasi lain yang buruk. Namun, saya tidak tahu banyak tentang bidang lain dan secara pribadi memilih saham karena produknya lebih menarik.

1. Ekonomi pada dasarnya miring ke atas.

Saham DOW di Amerika Serikat

Pada dasarnya, perekonomian negara-negara maju terus tumbuh dengan kurva ke atas. Tentu saja, dalam jangka pendek, mungkin ada pasang surut, dan jika terjadi krisis ekonomi/keuangan seperti krisis subprime mortgage 2008, mungkin akan mengalami resesi yang tajam. Tetapi “dalam jangka panjang,” ekonomi maju terus tumbuh dengan mantap. Bisnislah yang menggerakkan perekonomian. Ini adalah pasar saham yang memilih perusahaan 'perwakilan nasional' berkinerja terbaik dari banyak perusahaan dan menempatkan mereka ke pasar. Kemudian, jika ekonomi naik dalam jangka panjang, indeks saham yang menjadi penggeraknya juga akan tumbuh naik dalam jangka panjang. Di atas adalah grafik dari indeks komposit harga saham representatif 'Dow' di Amerika Serikat.

Saham DAKS di Jerman

Grafik di atas adalah grafik 'DAKS Index' Jerman, negara maju lainnya. Grafik ini juga memiliki kurva ke atas jangka panjang. Tentu saja, tidak semua negara atau semua perusahaan akan terus meningkat. Mengembangkan mata untuk menemukan negara dan perusahaan yang akan terus tumbuh bahkan setelah 10 atau 20 tahun adalah kemampuan untuk belajar melalui belajar sebelum memulai investasi saham.

Mari kita menggali sedikit lebih dalam. Penjualan suatu perusahaan pada dasarnya adalah
'Penjualan (Sales) = Harga (P) X Kuantitas (Q)'. Harga (P) akan naik tanpa syarat dari waktu ke waktu karena inflasi. Dengan kata lain, dengan asumsi Rekan muda berinvestasi di perusahaan yang dapat terus tumbuh, penjualan perusahaan pasti akan meningkat terus, dan ini akan tercermin dalam harga saham dan harga saham juga akan naik terus. Coca-Cola kesayangan Warren Buffett adalah contoh utama. Didirikan pada tahun 1892 dan telah menjual produk dengan mantap sejak saat itu.

2. Rendahnya hambatan masuk

IDX perusahaan sekuritas Indonesia berada pada tingkat yang tinggi. Tentu saja, dalam hal UI/UX, ini sedikit ketinggalan zaman, tetapi setidaknya informasi yang Rekan muda butuhkan untuk menganalisis perusahaan dapat dengan mudah ditemukan dengan beberapa klik. Apalagi hari-hari ini, tidak perlu repot-repot mengunjungi broker juga segalanya bisa dilakukan melalui smartphone dari mulai pembukaan rekening sampai menjual saham. Ada banyak broker yang tidak membebankan biaya transaksi. Jika Rekan muda melihat prosedurnya sendiri untuk berinvestasi di saham, mungkin ini adalah investasi paling sederhana dan termudah di antara banyak produk investasi. Ini karena siapa pun dapat berdagang kapan saja, di mana saja dengan smartphone, meskipun tidak ada perantara atau kualifikasi khusus.

3. Banyak pilihan

Banyak pilihan saham

Ada lebih dari 2.000 perusahaan yang terdaftar di pasar saham domestik saja. Baru-baru ini, sangat mudah untuk melakukan investasi luar negeri, jadi jika Rekan muda mengalihkan pandangan Rekan muda ke pasar saham global, ada banyak perusahaan tempat Rekan muda dapat berinvestasi. Daripada menggunakan iPhone favorit kita atau menonton film Netflix, lebih baik untuk membeli saham di Apple dan Netflix, yang sebenarnya menghasilkan produk yang kita sukai. Bukan hanya saham. Obligasi AS, yang dikatakan paling aman di dunia, komoditas seperti emas dan harga minyak internasional, nilai tukar seperti rupiah yang naik ketika risiko global muncul, dan berbagai ETF yang menghubungkan indeks ketakutan atau leverage.

Ada banyak sekali jenis produk yang bisa dipilih. Rekan muda dapat menyusun portofolio dengan berbagai produk tergantung pada pengetahuan Rekan muda tentang perusahaan atau industri tertentu, selera risiko investasi Rekan muda, dan pengalaman investasi Rekan muda.

4. Tertarik pada dunia

Merupakan alasan terbesar saya mulai berinvestasi saham. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa pasar saham adalah mikrokosmos dunia. Semua informasi di dunia, seperti politik, ekonomi, masyarakat, dan budaya, tercermin secara real-time pada harga saham perusahaan dan pasar saham negara yang bersangkutan. Tentu saja, menaruh minat pada dunia tanpa berinvestasi di saham dapat dilakukan dengan cara lain juga. Rupanya, orang menjadi lebih rajin ketika mereka berhubungan dengan uang. Menurut pengalaman pribadi saya, setelah berinvestasi di saham, berita dan informasi yang biasanya saya abaikan, saya bertanya-tanya, 'Bagaimana informasi ini memengaruhi saham perusahaan yang saya pegang? Dan bagaimana berita ini akan mempengaruhi pasar saham secara keseluruhan? dengan informasi baru ini, perusahaan seperti apa yang dapat saya temukan dan dapatkan untung?' Saya telah mengembangkan kebiasaan memikirkan punggung saya, menganalisis dan menggali lebih dalam. Sejauh ini, saya telah menuliskan mengapa saya melakukan investasi dan mengapa saya memilih saham di antara banyak produk investasi. Artikel ini ditulis dengan studi dan pengalaman yang tidak memadai, sehingga mungkin ada ketidakakuratan atau pendapat lain. Terima kasih sudah membaca!

Penulis: The Shining Seahorse
Editor: Kilas Pemuda