-->

5 Alasan Tidak Boleh Stalking Mantan di Media Sosial

5 Alasan Tidak Boleh Stalking Mantan di Media Sosial
Pemuda stalking mantan di media sosial lewat handphone
Meskipun tergoda untuk stalking mantan kekasih di Facebook dan Instagram, baiknya buang jauh-jauh pikiran tersebut demi kebahagian Rekan muda.

Apakah Rekan muda mau mengakuinya atau tidak, kita semua akhirnya menghabiskan banyak waktu untuk stalking orang di media sosial. Internet memberi kita anonimitas yang memungkinkan kita untuk mengetahui apa yang telah dilakukan seseorang hanya dengan mengetuk layar maka privasi rumah orang dalam genggaman kita.

Sudah berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah hubungan Rekan muda berakhir dengan mantan pacar, wajar saja jika Rekan muda bertanya-tanya seperti apa kehidupannya dan apakah dia masih lajang atau tidak. Jika hubungan Rekan muda berakhir dengan nada pahit, kemungkinan Rekan muda berdua sudah tidak saling mengikuti di aplikasi media sosial seperti Facebook, Twitter, dan Instagram. Bahkan bisa melakukan penghapusan kontak satu sama lain setelah hubungan berakhir.

Namun saat menghabiskan akhir pekan yang santai di rumah, Rekan muda pasti bertanya-tanya apakah harus mencarinya di Facebook dan Instagram. Inilah mengapa Rekan muda akhirnya stalking mantan di media sosial. Saat perasaan stalking sudah memuncak maka lakukanlah dengan hati-hati karena menyusuri jalan kenangan dan bersembunyi di media sosial mantan pacar terbukti berbahaya bagi Rekan muda. Berikut ada lima alasan mengapa Rekan muda mungkin lebih baik tidak memuaskan rasa ingin tahu tentang apa pun yang terjadi pada mantan Rekan muda saat ini.

1. Menyebabkan perselingkuhan yang berakhir buruk (lagi)

Sebelum Rekan muda mengenakan topi detektif dan mulai mencari mantan di media sosial, berhenti sejenak dan tanyakan pada diri sendiri tentang motif Rekan muda. Apakah Rekan muda hanya akan memuaskan rasa ingin tahu dan membiarkannya di sana atau berharap melihat dia masih lajang sehingga Rekan muda dapat menghubunginya? Biasanya ketika Rekan muda tiba-tiba mendapatkan dorongan untuk mencari mantan kekasih di media sosial, itu bisa jadi karena Rekan muda kesepian, tidak bahagia dengan hidup Rekan muda, atau sekadar bosan. Jika itu masalahnya, yang terbaik adalah menghentikan diri Rekan muda sendiri.

Tentu saja, boleh untuk berhubungan kembali dengan mantan kekasih dan memiliki hubungan yang sehat dan baik. Namun, jika Rekan muda dan mantan memiliki hubungan yang putus-nyambung dan putus lagi, mencoba untuk berhubungan kembali dengannya hanya akan menghasilkan lebih banyak sakit hati. Jika itu tidak berhasil di masa lalu meskipun beberapa kali mencoba, itu tidak akan berhasil sekarang. Inilah alasan mengapa Rekan muda tidak boleh kembali mulai berkencan dengan mantan pacar Rekan muda.

2. Otak bisa menipu untuk berpikir bahwa Rekan muda masih mencintai sang mantan

Setelah melihat semua foto yang diposting mantan Rekan muda tentang dirinya di Facebook dan Instagram, Rekan muda mungkin akan merasa bahwa masih tertarik secara seksual padanya. Mungkin mantan Rekan muda akhirnya berhasil menurunkan berat badan dan memiliki potongan rambut dan selera berpakaian yang lebih baik. Apa pun itu, Rekan muda akhirnya akan berpikir bahwa hubungan sebelumnya lebih baik daripada hubungan Rekan muda saat ini.

Ketika Rekan muda melihat betapa menarik dan bahagianya sang mantan, otak Rekan muda dapat menipu untuk berpikir bahwa Rekan muda masih mencintainya. Rekan muda hanya akan mengingat semua saat-saat indah yang Rekan muda berdua bagikan dan Rekan muda bisa mulai melihat api lama Rekan muda melalui kacamata berwarna mawar. Ini bisa terjadi pada mereka yang mencari cinta pertama mereka di media sosial.

3. Membandingkan hidup Rekan muda dengan sang mantan

Jika mantan Rekan muda memiliki pacar atau akhirnya menikah, Rekan muda akan secara obsesif membandingkan diri dengan pasangannya. Melakukan ini tidak akan membuat Rekan muda merasa lebih baik dan mengklik profilnya hanya akan mengarah ke sakit hati. Rasa iri juga akan menjalar meski sudah lama putus.

4. Rekan muda seperti membodohi diri sendiri

Setelah men-stalking mantan di Instagram dan aplikasi media sosial lainnya, Rekan muda mungkin terdorong untuk menghubunginya dengan menyukai atau mengomentari postingannya atau bahkan mengiriminya pesan instan dan email. Anehnya lagi, jika sepertinya mantan Rekan muda memposting di media sosial untuk membuat Rekan muda merasa tidak enak dengan sengaja, tetapi itu jarang terjadi. Bantulah diri Rekan muda sendiri dan segera keluar dari media sosial sebelum Rekan muda membuat kesalahan dengan reaksi cemburu yang tanpa sebab.

5. Hati Rekan muda akan patah kembali

Men-stalking mantan Rekan muda di Instagram secara teratur dengan melihat daftar temannya, siapa yang di follow dan siapa yang mem-follow, men- stalking pacar atau istrinya saat ini dan mengawasi setiap hal yang dia posting hanya akan membuat Rekan muda lebih sulit untuk move on dari masa lalu. Setelah selamat dari perpisahan, Rekan muda akan merasa seperti kembali ke titik awal dan mencoba yang terbaik untuk melupakannya. Hal terbaik yang harus dilakukan adalah memblokirnya di semua aplikasi media sosial dan berkonsentrasi diri Rekan muda saat ini alih-alih galu memikirkan masa lalu.