-->

Profil Inspiratif Kevin Systrom dan Kisah Sukses Instagram

Profil Inspiratif Kevin Systrom dan Kisah Sukses Instagram

Instagram adalah platform media sosial yang sangat terkenal yang mengubah sifat dari fotografi. Ini dia kisah sukses Instagram dan salah satu pendirinya, Kevin Systrom yang sangat menginspirasi.

Untuk mendalami kisah sukses Instagram secara menyeluruh, penting juga untuk mengetahui kisah pendirinya.

Jadi baca sampai habis ya. :)

Latar Belakang

Kevin Systrom lahir pada 30 Desember 1983 dari pasangan Douglas Systrom dan Diane Systrom di Holliston, Massachusetts, Amerika Serikat.

Ibunya, Diane Systrom pernah bekerja sebagai eksekutif pemasaran di Zipcar, sebuah perusahaan car-sharing Amerika dan ayahnya, Douglas Systrom bekerja sebagai wakil presiden di TJX, sebuah perusahaan department store multinasional off-price.

Kecintaan Kevin Systrom pada teknologi lahir dari ibunya; Diane Systrom yang bekerja di dunia teknologi yang saat itu sedang berkembang pesat.

Pendidikan

Kevin Systrom menyelesaikan sekolahnya dari Middlesex School di Concord, Massachusetts. Di sini, ia diperkenalkan dengan pemrograman komputer.

Dengan berlalunya waktu, minatnya pada pemrograman komputer terus bertumbuh. 

Kevin Systrom membuat game Doom II

Saat masa sekolah, Kevin Systrom pernah membuat game yang bernama Doom II dengan menggunakan keterampilan pemrogramannya.

Seiring bertambahnya usia, dia menggunakan keterampilan pemrogramannya untuk membuat program yang mengerjai teman-temannya dengan meretas akun instant messenger dan AOL mereka.

Awalnya, Kevin Systrom memilih jurusan ilmu komputer di kampusnya namun kemudian beralih ke program ilmu manajemen dan teknik, karena ia merasa kelas ilmu komputer lebih fokus pada teori daripada aplikasi praktis di dunia nyata.

Dia memilih ilmu manajemen karena menawarkannya paparan mata pelajaran yang lebih praktis seperti ekonomi dan keuangan.

Mengikuti Program Mayfield Fellows

Kevin Systrom kemudian dipilih untuk Program Mayfield Fellows yang sangat bergengsi di Universitas Stanford.

Dia adalah salah satu dari dua belas siswa yang terpilih untuk program itu. Dengan bantuan Program Mayfield Fellows, Kevin Systrom dapat merasakan bagaimana rasanya dunia start-up.

Didekati oleh Mark Zuckerberg

Selama masa kuliahnya, Kevin Systrom menerima tawaran dari Mark Zuckerberg untuk bekerja di Facebook, tetapi ia menolak tawaran itu.

Kevin Systrom lebih memilih bekerja sebagai pekerja magang di sebuah perusahaan bernama Odeo.

Odeo kemudian berubah menjadi Twitter.

Kerja di Google

Kevin Systrom menyelesaikan perkuliahannya pada tahun 2006 dan kemudian bergabung dengan Google sebagai associate product marketing manager.

Kevin Systrom bekerja untuk Google selama sekitar tiga tahun pada banyak produk terkenalnya seperti Gmail, Google Kalender, Google Spreadsheet, dll.

Dan setelah menyelesaikan dua tahun di Google, dia dipromosikan ke tim pengembangan perusahaan.

Kevin Systrom selalu mencari kesempatan untuk masuk ke ruang sosial, tetapi untuk beberapa alasan, dia tidak bisa mewujudkannya.

Dia kemudian mengundurkan diri dari pekerjaannya di Google dan kemudian menjadi manajer produk di sebuah perusahaan rintisan dengan nama, Nextstop.com.

Mewujudkan mimpinya menjadi seorang pengusaha

Selama bertugas di Nextstop.com, Kevin Systrom menyadari bahwa ia memang ditakdirkan untuk menjadi seorang pengusaha.

Jadi, di waktu luangnya, dia mulai mengerjakan proyek impiannya.

Kevin Systrom mengundurkan diri dari pekerjaannya untuk bekerja pada hasrat, fotografi, dan berbagi sosialnya secara penuh waktu.

Mengembangkan Burbn

Kevin Systrom mengembangkan aplikasi dengan nama, Burbn, yang memungkinkan berbagi foto berbasis lokasi kepada penggunanya.

Aplikasi ini sangat mirip dengan aplikasi lain dengan nama, Foursquare.

Kevin Systrom menyiapkan prototipe aplikasi ini dan mempresentasikannya pada Januari 2010 di pesta Baseline Ventures dan Andreessen Horowitz.

Dia sangat beruntung, karena dalam waktu dua minggu setelah berhenti dari pekerjaannya, dia menerima $500,000 sebagai pendanaan awal dari Baseline Ventures dan Andreessen Horowitz.

Setelah itu, Kevin Systrom menyadari bahwa start-upnya membutuhkan co-founder untuk menjalankannya secara efektif.

Jadi, temannya Mike Krieger menjadi salah satu pendiri perusahaan rintisan itu, Burbn. Kevin Systrom bertemu Mike Krieger saat belajar di Universitas Stanford.

Seperti banyak perusahaan rintisan lainnya, mereka memulai kerja bersama di ruang yang kecil.

Sayangnya, aplikasi Burbn tidak tampil sesuai harapan mereka, bahkan setelah mendapatkan banyak hype melalui berbagai blog teknologi.

Melakukan inovasi

Kevin Systrom segera menyadari bahwa Burbn berisi terlalu banyak fitur yang membingungkan dan dia mengetahui bahwa banyak pengguna menginginkan aplikasi yang mudah digunakan, bukan aplikasi yang terlalu rumit seperti Burbn.

Hal ini membuat Kevin Systrom dan Mike Krieger untuk fokus hanya pada satu fitur berbagi foto dan membuat fitur khusus ini bekerja dengan baik.

Instagram awalnya bernama Burbn

Burbn kemudian berganti nama menjadi Instagram. Nama Instagram berasal dari kamera instan dan telegram.

Fitur yang mengubah nasib

Kevin Systrom mendapat saran yang sangat berharga untuk memasukkan filter foto dalam aplikasi, yang meningkatkan tampilan gambar dari istrinya, Nicole saat berjalan-jalan di pantai.

Nicole mendesaknya untuk menyertakan fitur filter foto di aplikasi; karena dia berpendapat bahwa tidak ada yang akan menggunakan hanya aplikasi berbagi foto yang tidak dapat meningkatkan tampilan foto mereka.

iPhone membantu Instagram?

Jadi, Kevin Systrom menghapus aplikasi dari semua fitur lainnya dan menyesuaikan aplikasi hanya untuk pengguna iPhone.

Awalnya, mereka memilih untuk meluncurkan aplikasi mereka hanya untuk iPhone, karena pada saat itu, hanya iPhone 4 yang baru memiliki kamera internal yang hebat, yang menangkap foto dengan tampilan yang sangat bagus.

Karena kamera yang luar biasa ini, foto-fotonya tampak memukau dan foto-foto di Instagram semakin terlihat lebih cantik.

Tak lama kemudian, Kevin Systrom dan Mike Krieger mulai mengembangkan ide ini selama dua bulan tanpa berhenti.

Mereka terus menyempurnakan desain aplikasi dengan mengutak-atik kodenya.

Awal mula kesuksesan

Instagram resmi dirilis melalui App Store pada malam 6 Oktober 2010. Dan dalam waktu dua jam setelah ditayangkan, server mogok karena lalu lintas yang sangat besar.

Rasa takut gagal pada hari pertama itu sendiri membuat mereka bekerja sepanjang malam untuk mendapatkan server kembali, sehingga mereka dapat membuat penggunanya tetap online.

Dalam kurun waktu kurang dari tiga bulan, Instagram sudah memiliki satu juta pengguna.

Dan Instagram menyentuh angka 30 juta pengguna, setelah melalui periode 18 bulan.

Kesuksesan instan Instagram

Lebih dari 25.000 orang mendaftar ke Instagram pada hari pertama.

Orang-orang sangat menyukai aplikasi yang menawarkan mereka untuk membuat foto mereka terlihat unik tanpa harus mengungkapkan banyak informasi pribadi mereka.

Aplikasi ini membuat tugas berbagi foto menjadi sangat mudah, yang perlu dilakukan hanyalah mengikuti orang lain dan berbagi gambar.

Dalam kurun waktu sembilan bulan, Instagram memiliki tujuh miliar pengguna. Pengguna awal mereka termasuk banyak selebritas pecinta teknologi seperti Justin Bieber.

Bergabung ke Facebook

Pertumbuhan pesat Instagram ini menarik perhatian Mark Zuckerberg, pendiri Facebook.

Dia mengamati bahwa banyak pengguna Facebook berhenti berbagi foto di Facebook; mereka malah mulai membagikan foto mereka melalui aplikasi Instagram.

Mark Zuckerberg khawatir karena kesuksesan awal Facebook adalah karena fitur unggah dan berbagi fotonya.

Dia khawatir Instagram akan menyalip Facebook; Hal ini membuatnya mengusulkan Kevin Systrom untuk menggabungkan Instagram ke Facebook.

Memilih penawaran terbaik

Selama masa ini, Kevin Systrom diundang ke konferensi yang diadakan di Arizona, oleh bank investasi, Allen & Company.

Malam itu, setelah berbincang sambil minum di depan api unggun, Ali Rowghani (mantan CFO Twitter) dan Jack Dorsey (CEO Twitter saat ini) melamar Kevin Systrom untuk membeli Instagram seharga 500 juta dolar.

Dia juga ditawari banyak dana dari Sequoia Capital, sebuah perusahaan modal ventura.

Dari dua penawaran tersebut, Kevin Systrom memutuskan untuk menerima penawaran Sequoia Capital dan berfungsi sebagai perusahaan independen.

Selama masa-masa itu, ia juga menghubungi Mark Zuckerberg untuk mengetahui keputusannya. Dan kemudian, Mark Zuckerberg mengundang Kevin Systrom untuk berdiskusi tentang topik ini.

Dan setelah diskusi panjang, Mark Zuckerberg menawarkan Kevin Systrom menawarkan pembelian dengan besaran satu miliar dolar, jumlah ini dua kali lipat dari penawaran dari Twitter dan Sequoia Capital.

Diakuisisi Facebook seharga satu miliar dolar

Instagram dibeli oleh Facebook

Pada tanggal 9 April 2012, Facebook mengakuisisi Instagram dan tiga belas karyawannya dengan nilai sekitar satu miliar dolar.

Jadi, Kevin Systrom yang menolak tawaran pekerjaan dari Facebook di masa kuliahnya, akhirnya bergabung dengan Facebook melalui startupnya, Instagram.

Bahkan setelah akuisisi, Instagram memutuskan untuk tetap berfungsi seperti perusahaan yang dikelola secara independen.

Setelah diakuisisi oleh Facebook, Instagram tumbuh dengan pesat; tingkat pertumbuhan ini telah mengejutkan banyak orang.

Pesatnya pertumbuhan Instagram dimungkinkan, karena bergabung dengan perusahaan raksasa, Facebook, hal ini membantu Instagram untuk memanfaatkan keahlian dan pengalaman Facebook.

Sekarang, Instagram berkantor pusat di 1 Hacker Way, Menlo Park, California, di kampus utama Facebook.

Pendapatan 100 miliar dolar

Kekayaan bersih Instagram saat ini lebih dari $100 miliar. Hingga September 2018, Kevin Systrom menjabat sebagai CEO Instagram. CEO Instagram saat ini adalah Adam Mosseri.

Keberhasilan Instagram dapat dikaitkan dengan kemudahan saat menggunakan aplikasi oleh penggunaannya.

Alasan besar lainnya untuk kesuksesan Instagram dapat dikaitkan dengan banyak tokoh terkenal yang memakai Instagram seperti Eminem, Snoop Dogg, Cristiano Ronaldo, Justin Bieber, Kim Kardashian, Shahrukh Khan, dll.

Juga menambahkan banyak fitur menarik seperti Instagram Stories, Instagram Live, dan yang terbaru adalah fitur Rells. Hal ini membuat penggunaan Instagram selalu mendapat pengalaman baru yang menyenangkan.

Kesederhanaan yang membuat sukses

Sekarang, orang dapat dengan mudah mengambil foto dan membagikannya secara real time dengan menandai lokasi mereka dan orang lain dapat menghargai foto dengan mengklik simbol hati, semua berkat Instagram.

Instagram telah membuat hidup orang lebih mudah, sekarang orang dapat langsung membagikan foto mereka yang menggambarkan di mana mereka berada dan apa yang mereka lakukan.

Kevin Systrom percaya dalam mencapai kesuksesan dengan menyederhanakan berbagai hal dan menggunakan kreativitasnya untuk memecahkan masalah dunia nyata.

Kini, Instagram telah menjadi media bagi banyak orang untuk berbagi kisah hidup mereka dalam mode visual.

Aplikasi ini dipakai oleh satu miliar orang di seluruh dunia termasuk beberapa tokoh paling populer dan kuat di dunia.

Melindungi pengguna

Saat intimidasi dunia maya, pelecehan, dan ancaman menjadi merajalela di dunia online, Instagram menawarkan banyak alat kepada penggunanya untuk membuat mereka merasa aman.

Beberapa alat termasuk menyediakan opsi untuk memblokir orang yang tidak diinginkan; nonaktifkan komentar untuk mencegah orang acak berkomentar yang tidak pantas pada foto Anda, menyaring kata-kata yang tidak pantas, dll.

Membuktikan orang yang ragu-ragu itu salah

Awalnya, ketika Kevin Systrom dan Mike Krieger mengajukan ide mereka untuk membagikan foto kepada calon investor, mereka ditolak dengan mengatakan bahwa start-up mereka tidak akan berhasil, karena tidak ada uang dalam foto.

Tetapi mereka membuktikan bahwa para peragu itu salah dengan kesuksesan besar mereka.

Pertanyaan yang Sering Diajukan (FAQ)

Apa yang membuat Instagram sukses?

Instagram adalah layanan jejaring sosial berbagi foto dan video yang sangat sukses dan alasan keberhasilannya adalah-

• Kesederhanaan- Awalnya, Instagram menyingkirkan fitur-fitur rumit dan hanya berfokus pada penerapan fitur inti berbagi foto dengan sangat baik.

• Filter foto- Instagram memasukkan filter foto ke dalam aplikasi untuk menyempurnakan tampilan gambar dan ini membuat Instagram populer.

• iPhone 4- iPhone ini memiliki kamera yang bagus dan pada awalnya, Instagram dibuat khusus untuk iPhone. Karena foto-foto di Instagram tampak hebat, ini membantu aplikasi menjadi sukses.

• Kepribadian- Banyak tokoh terkenal seperti Cristiano Ronaldo, Justin Bieber, Kim Kardashian, dll menggunakan Instagram dan ini mempopulerkan aplikasi.

Bagaimana Instagram tumbuh begitu cepat?

Sejak hari pertama, Instagram tumbuh dengan pesat.

Pada hari pertama sendiri lebih dari 25.000 orang mendaftar ke Instagram.

Alasan utama pertumbuhan ini adalah karena orang-orang menyukai Instagram karena memungkinkan mereka mengedit dan berbagi foto dengan mudah tanpa mengungkapkan banyak informasi pribadi mereka.

Pertumbuhan ini memotivasi Facebook untuk mengakuisisi Instagram.

Apa postingan pertama Instagram?

Postingan Instagram pertama kali diposting pada 17:26 pada 16 Juli 2010 oleh Mike Krieger, salah satu pendiri Instagram.

Posting paling pertama Instagram adalah gambar South Beach Harbour di Pier 38, dan Postingan kedua diposting pada 21:24 pada 16 Juli 2010 oleh Kevin Systrom.

Itu adalah foto anjing dan kaki pacarnya, Nicole.

Apa tujuan awal dari Instagram?

Tujuan asli Instagram adalah untuk menyederhanakan berbagi foto dan membuatnya terlihat cantik dengan filter foto.

Siapa pemilik Instagram sekarang?

Pemilik Instagram sekarang adalah CEO Facebook, Mark Zuckerberg.

Awalnya, Instagram dimiliki oleh Kevin Systrom tetapi pada 9 April 2012, Facebook, Inc. mengakuisisi Instagram.

Apakah Instagram gratis untuk digunakan?

Ya, Instagram benar-benar gratis untuk digunakan.

Anda tidak perlu membayar untuk menggunakannya di desktop dan perangkat seluler Anda. Aplikasi ini juga gratis di Android dan iOS.

Mengapa Kevin Systrom menjual Instagram?

Kevin Systrom menjual Instagram ke Facebook karena Facebook menawarkan harga yang fantastis untuk membeli Instagram, yakni seharga $1 miliar.

Sebelumnya, Twitter dan Sequoia Capital mendekati Kevin Systrom untuk membeli Instagram. Tapi saat Facebook membuat penawaran terbesar, Kevin Systrom menjual Instagram ke Facebook.

Di manakah lokasi kantor Instagram?

Markas besar Instagram terletak di 1 Hacker Way, Menlo Park, California di kampus utama Facebook.