Butuh jasa penulisan artikel dan digital marketing? Klik disini

Bagaimana Cara Menjadi Egois? [Motivasi Anti Mainstream]

Kita semua pernah diajari untuk tidak egois, tapi ada kalanya kita harus egois agar bisa bahagia dan tidak dimanfaatkan.
Bagaimana Cara Menjadi Egois?

Menjadi egois memiliki semua konotasi negatif dalam masyarakat kita. Itu secara universal dianggap sebagai hal yang buruk, dan itu membuat orang lain memandang kita dengan buruk. Orang yang egois tidak tahu cara berbagi, mereka hanya memikirkan diri sendiri, dan selalu mengutamakan diri sendiri.

Kita semua tahu bahwa kita tidak boleh egois. Tetapi argumen bahwa Kamu tidak boleh mementingkan diri sendiri tidak fleksibel dan tidak akan pernah membantu Kamu dalam hidup. Karena diri Kamu juga penting, Kamu membutuhkan keseimbangan antara kedermawanan dan keegoisan. Karena Kamu harus menjaga diri Kamu terlebih dahulu.

Saatnya Menjadi Orang Egois yang Mengurus Diri Sendiri Terlebih Dahulu.

“Cukup sudah. Mulai sekarang, aku akan menjadi egois dan hanya memikirkan diriku sendiri.” Semua orang pasti pernah berpikir seperti ini. Kalimat diatas biasanya akan terucap oleh hati ketika kita sudah mencapai batas mengabaikan diri kita sendiri dan menjalani hidup kita untuk orang lain.

Jangan Takut Mengatakan Tidak

Jika seseorang membutuhkan kita dan kita sedang tidak bisa membantunya karena ada beberapa alasan maka jangan takut untuk mengatakan “tidak”, dan sebenarnya tidak perlu merasa bersalah.

Kita perlu mengubah sikap ini. Dan Kamu harus belajar untuk menjadi sedikit lebih egois.

Pernahkah kita merasa orang lain tidak enakan ketika menolak untuk membantu kita? Bukankah dia hanya memanfaatkan semangat baik kita? Orang yang dermawan dan murah hati, yang mengutamakan orang lain sebelum dirinya, pasti memiliki orang yang ingin memanipulasi mereka dan menggunakannya saat mereka membutuhkannya.

Kamu harus belajar menjaga diri sendiri terlebih dahulu. Karena diri kita juga penting. Kamu tidak harus selalu berkorban untuk orang lain. Keegoisan tidak selalu buruk, dan dalam beberapa kasus itu dibenarkan. Apakah berbagi seluruh waktu dan tenaga membuat kita bahagia? Atau malah membuat kita kesakitan?

Terima dan Hargai Dirimu Sendiri

Jika kita tidak menerima dan menghargai diri kita sendiri, bagaimana orang lain akan memperlakukan kita? Ada banyak hal penting yang perlu dikhawatirkan sebelum mendahulukan orang lain.

Bermurah hati dengan orang lain mungkin membuat kita merasa baik, tetapi akan tiba saatnya dalam hidup kita ketika tidak ada yang tersisa untuk diri kita sendiri.

Lelah Dimanfaatkan Orang Lain

Kita mencoba untuk menyenangkan semua orang karena kita tidak tahu siapa diri kita, dan kita tidak tahan dengan orang lain yang memiliki citra negatif tentang kita. Atau, mereka mungkin jatuh ke dalam hubungan yang saling bergantung hanya dengan kebahagiaan palsu.

Hormati dan rangkul dirimu sendiri. Kebahagiaan datang dari dalam.

Ketika kita belajar untuk menghargai dan menerima diri kita sendiri, kita tidak perlu mengkhawatirkan pandangan orang lain terhadap sikap kita. Sangat normal bagi kita untuk ingin membantu orang lain ketika kita adalah raja atas hidup kita.

Tetapi setiap orang memiliki masalah mereka sendiri, dan sekeras apapun itu, mereka harus harus berusaha mengatasi masalah mereka sendiri.

Menghadapi masalah akan menguatkan kita dan memberikan pengalaman berharga. Pikirkan orang-orang yang kita temui dalam hidup kita. Akankah mereka memberi kembali kepada kita sama seperti yang kita lakukan untuk mereka? Mungkin Kamu memberi mereka terlalu banyak?

Jika Kamu Memberi kepada Seseorang, Kamu Layak Mendapatkanya Juga.

Niat kita hanya untuk memberi, bukan menerima. Tentu saja, jika Kamu ingin melakukan sesuatu yang baik, Kamu seharusnya tidak mengharapkan imbalan sebagai balasannya.

Lakukan Hal Baik Sebatas Kemampuanmu

Kita bisa menyerahkan diri kita untuk orang lain. Tapi cepat atau lambat kita harus mampu untuk menjadi sedikit egois, dan harus memikirkan diri sendiri.

Ada kalanya Kamu harus belajar memikirkan diri sendiri terlebih dahulu dan memikirkan diri sendiri sebelum orang lain.

Banyak orang sulit menerima hal ini. Tetapi jika kita terus memberikannya kepada orang lain, kita hanya memberi orang lain kesempatan untuk memanfaatkan kita. Jika mereka tahu bahwa kita selalu ada untuk mereka, mereka mungkin menyalahgunakan hak istimewa itu.

Kamu juga penting. Rangkul dan hargai diri Kamu sendiri. Jika tidak, tidak ada yang akan menghormati kamu.

Jika seseorang mengatakan kepada kita bahwa kita egois, katakan saja. “Ya, Aku egois karena aku menghormati dan menghargai diri sendiri. Hari ini, aku akan memikirkan diriku sendiri sebelum orang lain. Aku pantas diperlakukan seperti itu.”

Posting Komentar

© Kilas Pemuda. All rights reserved. Developed by Jago Desain