Butuh jasa penulisan artikel dan digital marketing? Klik disini

Jangan Takut, Ini 6 Tips untuk Investor Pemula!

Strategi untuk sukses investasi di pasar saham dan pasar cryptocurrency. 6 cara dasar investasi bagi pemula.
Jangan Takut, Ini 6 Tips untuk Investor Pemula!

Berinvestasi merupakan hal yang sulit untuk kebanyakan orang. Investasi adalah tindakan mengalokasikan sumber daya, biasanya uang, untuk mengantisipasi pendapatan atau mendapatkan keuntungan. Benar sekali, orang tidak berinvestasi untuk bersenang-senang, mereka berinvestasi terutama untuk mendapat keuntungan.

Tentu saja kita semua senang jika uang yang kita peroleh bisa bertambah banyak dengan sendirinya. Tapi bagaimana jika keuntungan yang didapatkan tidak pasti? Karena di pasar saham, terutama di pasar saham crypto keuntungan Kamu bergantung pada kenaikan harga?

Jadi takut berinvestasi

Itulah yang ditakuti banyak orang. Harga saham dan pasar crypto sangat fluktuatif sehingga dapat berubah dalam hitungan detik. Kamu dapat menghasilkan banyak uang di pasar ini, tetapi Kamu juga bisa mengalami kerugian besar. Banyak orang kehilangan miliaran rupiah di pasar ini. Tetapi dengan strategi yang tepat, Kamu dapat menghindari kerugian dan mendapatkan apa yang Kamu inginkan.

Mari kita lihat 6 strategi untuk menang di bidang ini. Tetapi sebelum itu, ingatlah bahwa kita berbicara tentang investasi, bukan perdagangan.

Trading adalah jenis investasi di mana Kamu bermain dengan harga pasar. Ini seperti investasi jangka pendek. Uang bergerak karena harga pasar berubah. Di sinilah Kamu bisa mempelajari pergerakan pasar. Beli dan jual dengan bijak. Dan di sinilah orang mengalami kerugian besar tanpa bimbingan dan pengetahuan yang tepat.

Jadi, berikut adalah 6 cara untuk menghindari kehilangan uang Kamu di pasar saham dan pasar crypto.

1. Rela kehilangan pada hal yang Kamu Investasikan.

Jika Kamu ingin berinvestasi, lebih baik memulai dari yang kecil. Jangan langsung besar karena bisa membuatmu FOMO (perasaan cemas yang timbul karena sesuatu). Dan hanya berinvestasi apa yang Kamu tahu. Dengan kata lain, kita mengalokasikan investasi sesuai dengan proporsi pengetahuan kita tentang pasar. Misalnya, jika Kamu telah belajar sedikit tentang kriptografi tetapi ingin mencobanya, investasikan setidaknya 5% dari penghasilan Kamu atau kurang dari itu.

Ketika harus mengambil risiko di pasar saham dan cryptocurrency, beberapa orang mengatakan Kamu harus menganggap investasi Kamu sebagai uang mati. Itu harus dianggap hilang. Itu sebabnya para ahli mengatakan Kamu hanya boleh berinvestasi sebanyak yang Kamu bisa kehilangan. Jangan meminjamkan uang untuk investasi atau mengharapkan pengembalian segera atas uang yang baru saja Kamu investasikan. Keuntungan tidak terjadi dalam semalam.

Kamu perlu mempelajari pasar ini. Tapi jangan khawatir jika Kamu belum memahaminya. Kita lanjut untuk mempelajarinya di Tip ke-2.

2. Berinvestasi untuk jangka panjang.

Investasi jangka panjang dapat menyelamatkan Kamu dari rasa takut kehilangan uang yang Kamu investasikan. Ini adalah salah satu metode investasi paling aman. Dan investasi jangka panjang adalah cara terbaik jika Kamu tidak punya waktu untuk mengamati atau mempelajari inflasi . Saham atau token perusahaan yang bagus memiliki potensi untuk naik di masa depan. Dan ada banyak perusahaan bagus dengan potensi besar untuk pertumbuhan lebih lanjut. Inilah mengapa sangat penting untuk Kamu memperhatikan tip ke-3 dari artikel ini.

3. Berinvestasi dalam bisnis berkualitas dengan harga terjangkau.

Banyak perusahaan memasuki pasar saham. Beberapa sangat menarik karena mereka sangat pandai dalam pemasaran dan periklanan. Namun, satu hal yang harus diperhatikan ketika berinvestasi adalah likuid, stabil, memiliki alasan untuk bertahan di pasar, dan memiliki potensi untuk tumbuh lebih jauh di masa depan. Industri yang sudah menjadi bagian dari kebutuhan masyarakat di bidang perbankan, perdagangan, pemilik tanah, konsumen, telekomunikasi dan properti. Ambil contoh pasar saham Jollibee Filipina.

Di sisi lain, Kamu harus lebih berhati-hati dengan cryptocurrency. Sebelum berinvestasi, Kamu harus terlebih dahulu membaca buku putih perusahaan atau melakukan riset. YouTube, Google, dan Twitter juga dapat membantu penelitian. Banyak orang memberi Kamu barang gratis, tetapi waspadalah terhadap penipuan karena mereka hanya akan mencuri informasi Kamu. Selalu waspada dan jangan ambil risiko untuk hal gratisan yang dijalankan oleh peretas dan penipu.

Kamu harus ingat dan jangan terburu-buru ketika harga terlalu tinggi. Banyak orang yang menghasilkan uang karena mereka membelinya ketika harganya rendah. Jadi jualah beberapa saat setelah harganya naik dan tunggu untuk membeli saat harganya turun.

4. Berinvestasi dengan diversifikasi.

Selain berinvestasi pada bisnis yang berkualitas, berinvestasi melalui diversifikasi juga penting. Teknik ini untuk mencegah kerugian yang besar. Diversifikasi dengan mengalokasikan persentase tertentu untuk bisnis yang berkualitas. Misalnya, Kamu berinvestasi 25% di bank, 25% di konsumen dan 25% di keuangan. 25% holding untuk investasi pasar saham properti. Sedangkan pada investasi kripto, investasikan 25% di Bitcoin, 25% di Ethereum, 25% di NFT seperti SLP (Smooth Love Potion) atau Vigorous (VIS), lalu 25% di AXS ( Axi Infinity Shards) atau MATIC (Polygons).

Dengan begitu Kamu dapat menghindari kerugian besar ketika salah satu investasi Kamu turun dan Kamu akan memiliki peluang lebih besar untuk meningkatkan investasi Kamu.

5. Berinvestasi secara teratur.

Hal lain yang perlu diingat ketika berinvestasi adalah berinvestasi secara teratur. Ini seperti mengalokasikan 10% dari pendapatan bulanan Kamu. Investasi rutin itu penting, terutama untuk investasi jangka panjang. Pikirkan biaya rata-rata dalam rupiah atau dolar. Harga dapat berubah sewaktu-waktu dan dapat berubah dari bulan ke bulan. Jadi, jika Kamu membeli token Kamu hari ini dengan harga tinggi, maka setelah sebulan Kamu membelinya dengan harga rendah dan kemudian harga investasi rata-rata akan turun dan Kamu akan dapat menghasilkan lebih banyak uang di masa depan jika harganya naik.

Jika Kamu ingin meningkatkan investasi Kamu, jangan hanya mengandalkan kenaikan harga. Biasakan menabung untuk masa depan.

6. Berinvestasi lebih awal.

Beberapa orang telah salah memahami investasi hanya “untuk orang kaya.” Beberapa orang mengatakan mereka akan berinvestasi ketika mereka mencapai usia tertentu atau pada titik tertentu. Namun, lebih baik berinvestasi lebih awal. Fear of missing out (FOMO) biasanya muncul ketika Kamu menghabiskan seluruh waktu untuk memikirkan apakah akan berinvestasi atau tidak. Mulailah berinvestasi sesegera mungkin. Berinvestasi lebih awal merupakan ide yang bagus, terutama bagi investor jangka panjang. Bayangkan uang Kamu tumbuh berapa besar saat Kamu pensiun setelah memulai investasi sejak usia 20 tahun.

Sekarang setelah Kamu mempelajari enam tips ini, kami harap Kamu cukup berani untuk memulai. Tabunglah untuk masa depanmu mulai sekarang. Tetapkan tujuan yang tinggi dan investasikan uang untuk jangka panjang!

Tapi selalu ingat untuk melakukan penelitian Kamu sendiri dan terus belajar dalam hal berinvestasi.

Salam sukses!

Posting Komentar

© Kilas Pemuda. All rights reserved. Developed by Jago Desain